Sejarah Potongan Rambut Dunia



Mesir Kuno.
Dalam iklim panas di Mesir itu dapat diterima bagi pria dan wanita untuk memotong mereka rambutnya sesingkat mungkin. Namun demikian, berat dan keriting wig dibuat untuk kesempatan khusus. Anda bisa bayangkan betapa menyiksa itu memakai semacam keanehan dalam panas! Wanita wig sering dihiasi dengan kepang aneh, ornamen emas dan gading jepit rambut. Pria dicukur gundul wajah mereka, meskipun mereka kadang-kadang bisa memakai janggut palsu tebal.

Yunani Kuno 
Seorang wanita potongan rambut klasik yang waktu itu adalah rambut panjang dikemas di bagian belakang kepala di sanggul. Banyak wanita lebih suka untuk mewarnai rambut mereka dengan pacar dan bubuk potongan rambut mereka dengan bubuk emas.
 Fashion wanita seringkali dihiasi kepala mereka dengan bunga-bunga alami atau mahkota yang berharga. Pria tidak yang khusus tertarik dengan potongan rambut. Mereka lebih suka logika, retorika, dan acara olahraga. Oleh karena itu, mereka memotong rambut pendek mereka, tidak pernah mengenakan wig, dan dari waktu ke waktu dicukur gundul dengan kesenangan.

Ancient Rome 
Spartan dan tegas Roma, seperti diketahui, mencoba untuk meniru orang-orang Yunani kuno dalam banyak hal.Wanita masyarakat tinggi yang digunakan penjepit keriting untuk keriting rambut mereka dan menaburkan dalam kelimpahan potongan rambut mereka dengan bubuk rambut keemasan.
 The "pirang" warna kemudian sangat populer: orang-orang Romawi tidak hanya redyed rambut mereka dengan warna pirang, tapi juga mengenakan wig terbuat dari rambut budak '.

 Kemudian, potongan rambut menjadi lebih aneh: rambut yang sangat melengkung yang tetap tinggi di kepala dengan bingkai kawat. Penata rambut berada dalam permintaan tinggi selama periode Romawi kuno.
Abad kedelapan belas adalah abad elegan wig, potongan rambut yang sangat panjang dan ikal panjang. Pomaded memutar wig dengan ikal adalah atribut yang sangat diperlukan untuk busana dari hari-hari. Potongan rambut panjang tebal dibuat meskipun metode ekstrim: rambut yang disisir dengan bingkai yang dibuat dengan ranting.Biasanya, rambut mereka tidak cukup dan sebagainya, mereka menggunakan rambut dipinjam dari orang-orang dan kuda. Kepala ditutupi dengan topi, mini-kebun, karavel dan dengan kandang burung mengandung.Imajinasi memiliki batas. Ini bisa memakan waktu sepanjang hari untuk membuat seperti rambut dan penata rambut yang buruk harus berdiri di panggung khusus sehingga tangannya bisa mencapai kepala wanita fashion.Biaya tersebut membutuhkan lengkap penyangkalan diri.Sebuah styling kompleks tidak akan mengizinkan seseorang untuk bergerak atau tidur normal, sehingga menciptakan ketegangan besar di tulang belakang.Namun, ini belum semuanya. Kepala wanita adalah tempat berkembang biak yang ideal untuk kutu dan parasit lainnya karena potongan rambut yang dipakai selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan. Etiket pengadilan diperbolehkan menggaruk kepala tapi dengan keanggunan sesuai jika. Untuk tujuan ini, wanita dan penunggang mengenakan tongkat mungil di bagian pinggang. Itu biasanya terbuat dari jenis pohon atau gading. Selain itu, ada perangkap bagi parasit, sebuah kotak kecil yang berisi diukir kain basah dengan darah. Namun, parasit lebih pintar, lebih memilih hal-hal yang segar dan alami.

Victoria era 
Ini adalah era Victoria Ratu. Periode ini menentang gagasan apapun secara berlebihan. Mode selama era ini ditandai dengan kembali ke alam keindahan , penampilan yang sehat, penampilan rapi, kerendahan hati, dan martabat. Namun, era Victoria juga dianggap suci dan munafik. Hairdoes tampak rapi: rambut yang disisir lancar dan dikemas dalam simpul atau dipelintir menjadi ikal, dicegat di pangkalan. Ornamen di kepala adalah yang paling. Rambut grid, gading sisir, busur hitam dan jubah renda yang populer. Rambut juga dikepang dan dipelintir menjadi anyaman ketat yang padat disematkan dengan jepit rambut di bagian belakang kepala. Kerapian dan kerapian adalah motto dari mereka kali, dan karena itu, membawa rambut lepas dianggap sebagai tanda vulgar.Pria terutama memiliki potongan rambut pendek , mengenakan kumis, jenggot dan kumis.
Emas Twenties dari abad yang lalu.
Masyarakat cukup mendapat sedikit lelah standar puritan dan segala macam larangan. Dua puluhan turbulen menyatakan busana untuk rambut pendek dan main-main dikemas oleh gelombang, yang melambangkan seorang wanita, mandiri bebas dan aktif. Bintang dari film bisu mengatur nada: make-up sekali lagi menjadi fashion, meskipun bedak, perona pipi dan lipstik yang disalahgunakan lebih rendah, katakanlah, pada abad kedelapan belas. Pria mengenakan rambut berpisah di tengah kepala dan berminyak dengan minyak parfum dan brilliantine.

Para Forties 
Perempuan masih bercita-cita untuk tidak tertinggal dari berhala layar mereka. Romantisme adalah dalam mode.Rambut ikal panjang dengan soft jatuh ke bawah bahu.Berjemur itu menjadi populer saat ini. Para perancang busana yang hebat, Christian Dior telah mendikte nada.Cita-citanya adalah seorang wanita, ramping elegan - seorang wanita yang nyata. Namun, karena perang yang mencengkeram Eropa, pilihan potongan rambut yang didikte lagi oleh kepraktisan.
Perempuan harus puas dengan sepotong sederhana dari sabun. Sampo menjadi sebuah kemewahan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kepraktisan potongan rambut memiliki signifikansi yang besar: rambut dengan hati-hati dikemas dalam simpul dan ditutupi dengan jilbab tidak begitu mudah mendapatkan kotor dan tidak pernah terganggu pekerjaan.


The Fifties.
Deprivations tahun perang belakang
Wanita senang kembali ke tugas biasa mereka. Ini adalah era "ibu rumah tangga glamour", yang siap untuk menunjukkan kepada dunia adalah mungkin untuk terlihat seperti seorang dewi bahkan bekerja di rumah. Perempuan mulai mengunjungi salon tata rambut setiap minggu, untuk membuat potongan rambut yang ideal untuk diri mereka sendiri. Bulu mata hitam tebal, pensil alis, garis-garis gelap mata dan bibir terik, ditambah dengan menarik pucat wajah berada dalam mode. Potongan rambut sering menyerupai helm. Coco Chanel adalah membuat saham pada "tampilan alami": laconism dan menahan diri dalam fashion. Simbol-simbol dari era ini adalah mewahSophia Loren dan bersinar dan keindahan sedikit dingin Grace Kelly.


The Seventies 
Sebuah pinggang tipis dikombinasikan dengan potongan rambut tebal mewah dan mencolok make-up adalah tampilan perempuan dari hari-hari. Saksikan "Charlie Angels" serial TV kultus untuk mengetahui gaya dari waktu itu. Sebuah panggilan muncul kira-kira pada waktu yang sama dengan budaya punk. Setiap orang memeluk tatanan rambut punk acuh tak acuh: rambut dicelup dengan warna neon, setengah dicukur kepala, kulit kepala dihiasi dengan tato, potongan rambut mohawk.

80 an
"Era ekstremitas" atau Eighties
Konfrontasi dari dua gaya: "disko" gaya seperti bahu terpasang, "pisang" jeans dan jenis "ledakan di pabrik makaroni" tatanan rambut dan gaya klasik yang sempurna.Periode ini menghapuskan beberapa pembatasan, memberi lebih banyak kebebasan pilihan dalam kecenderungan mode. Orang tidak lagi harus ketat mematuhi gambar didirikan. Ada banyak pilihan. Di sisi lain, couturiers kuat membuat seorang wanita sempurna dalam pakaian dengan garis yang terlihat ketat dan potongan rambut dengan rambut dengan hati-hati dikemas. The "kacang panjang" potongan rambut sangat populer saat itu. Hal ini dikemas dengan cara tertentu dan lancar memutar ke bawah. Gaya rambut ini dipersonifikasikan gambar seorang wanita sibuk dengan kehidupan sosial. Seorang penata rambut yang baik menjadi bagian penting dari melihat wanita. Bagian revolutif dikonfigurasi, di sisi lain, putus dalam mengejar selalu berubah Madonna gaya 's sehingga untuk memamerkan potongan rambut provokatif yang tidak biasa, dikombinasikan dengan untraditional, pakaian eksentrik.

90 an
Dalam tahun sembilan puluhan, standar kecantikan yang sangat kondisional yang setiap gaya tampak diterima.Jennifer Aniston 's potongan rambut dalam serial TV Friends menjadi sangat populer. Ini adalah potongan rambut rambut ramping panjang, dipotong oleh "cascade", dan garis-garis bantalan. Potongan rambut pendek bergaya Ryan Meg dan variasinya juga sangat populer.Tampaknya seluruh dunia telah redyed dengan warna pirang. Ikal emas tersebar, capriciously cemberut bibir sensual dan bergairah melihat semua mengingatkan kitaBrigitte Bardot gaya 's. Pria tetap minimalis: mereka rela mencukur surai mereka. Rambut lebih dari satu inci sudah dianggap sebagai panjang. Tren baru dalam mode mempromosikan pengembangan dan munculnya baruproduk kosmetik untuk pria: sebelumnya, orang-orang merasa puas dengan hanya satu sampo, tapi sekarang mereka sedang ditawarkan satu set lengkap produk perawatan rambut. Tatanan rambut bergaya modern terutama dibangun di atas prinsip-prinsip keindahan alam, yaitu, rambut sehat dan rapi saja, tanpa panjang mereka dan tidak ada yang lain.

Redaksi Salon Indonesiablogspot

Tertarik Produk Anda di Publikasi

Hubungi:
Redaksi Salon Indonesia

Gadget

Konten ini belum tersedia melalui sambungan terenkripsi.

Link Seputar Dunia Salon dari Indonesia

Salon
Make up Artist Indonesia
Produk
Kosmetik
SPA
Majalah
dll

Salon Indoneisa

Salon Indoneisa

Produk- Produk Salon

Travel Promo